Kemitraan sempurna Julian Alvarez dengan Lionel Messi telah menjadi kunci keberhasilan Argentina mencapai final Piala Dunia

Julian Alvarez muncul sebagai pelapis ideal untuk Lionel Messi dalam perjalanan emosional Argentina ke final Piala Dunia melawan Prancis. Selain mencetak empat gol, lari keras penyerang Manchester City itu membantu menyeimbangkan serangan Lionel Scaloni…

Julian Alvarez hanya menjadi starter di salah satu kualifikasi Piala Dunia Argentina dan berada di bangku cadangan untuk dua pertandingan pertama mereka di Qatar. Dia bisa mengakhirinya dengan memimpin negaranya menuju kejayaan setelah membentuk kemitraan yang tak tertahankan dengan Lionel Messi.

Mencetak gol melawan Polandia di awal Piala Dunia pertamanya menegaskan perkembangan Argentina. Golnya melawan Australia setelah merampok kiper Mat Ryan melambangkan antusiasmenya. Melawan Kroasia di semifinal, dia menggarisbawahi pentingnya dirinya untuk timnya.

Ada lelucon lama yang berasal dari fakta bahwa Stan Mortensen mencetak hat-trick untuk Blackpool di final Piala FA 1953, sebuah pertandingan yang dikenal sebagai ‘The Matthews final’. Dikatakan bahwa ketika Mortensen meninggal, pemakamannya akan dikenal sebagai ‘Pemakaman Matthews’.

Alvarez mencetak dua dari tiga gol Argentina dan dia memenangkan penalti untuk yang lainnya. Messi-lah yang memenangkan penghargaan man of the match. Bahkan pria hebat itu tampaknya menerima bahwa rekan mudanya dalam serangan mungkin adalah orang yang mengklaim hadiah khusus ini.

“Setiap pemain melakukannya dengan baik, tetapi jika saya harus memilih, saya akan memberikan penghargaan ini kepada Julian Alvarez,” kata Messi. “Pertandingan dari Julian sangat bagus,” tambah pelatih kepala Lionel Scaloni. “Bukan hanya karena dia mencetak dua gol, tapi karena dia membantu gelandang kami.”

Sebagai bintang pelarian pergi, striker Manchester City mungkin terlalu terkenal untuk semua itu. Tapi kenaikannya sangat cepat. Berbicara kepadanya di musim gugur, Alvarez, 22, enggan untuk berkomitmen bahkan sampai ke Piala Dunia ketika ditanya tentang harapannya untuk musim dingin.

“Skuadnya bahkan belum diumumkan, bahkan daftar skuat yang akan diambil, tapi saya berharap untuk berada di sana,” katanya kepada Sky Sports. “Jelas, Piala Dunia adalah hal terbesar dalam sepak bola dan akan menyenangkan untuk berpartisipasi.”

Alvarez telah melakukan lebih dari sekedar berpartisipasi. Dia telah menyeimbangkan serangan Argentina dengan larinya di sepertiga akhir. Keajaiban Messi telah membuat perbedaan tetapi kurangnya gerakannya sekarang menuntut lebih banyak dari yang lain. Alvarez telah menyampaikan itu.

Di River Plate, pelatihnya Marcelo Gallardo berbicara tentang kebiasaan bermain di setiap pertandingan seolah-olah itu yang pertama. “Itu menular.” Di Man City, Pep Guardiola mencatat bahwa Alvarez “selalu positif” dan meningkatkan intensitas tim dengan kerja pertahanannya.

Apakah itu melayang ke kiri atau kanan untuk menutup serangan, dia telah ada di sana mencoba untuk memenangkan kembali penguasaan bola di sepertiga akhir, satu orang menekan untuk Argentina. Tidak ada striker yang memblokir lebih banyak operan di Piala Dunia. Dia adalah orang yang dibutuhkan Argentina. Pria yang dibutuhkan Messi.

Bahwa Argentina adalah tim yang bermain untuk Messi telah menjadi tema. “Saya lebih suka memenangkannya untuk dia daripada untuk saya,” kata penjaga gawang Emiliano Martinez menyusul kesuksesan Copa America tahun lalu. Di atas lapangan, Alvarez mewujudkannya lebih dari siapa pun.

Ada momen di semifinal melawan Kroasia ketika Messi merekayasa ruang yang cukup untuk melepaskan tembakan dari sudut. Dia mengambilnya dan itu disimpan. Seandainya dia melewati kiper atau mencari umpan, Alvarez mungkin bisa menyelesaikannya.

Tidak ada keluhan. Sebaliknya, ketika Messi bereaksi terhadap peluang yang hilang, Alvarez sudah pergi, memburu bek yang mencoba membawa bola pergi dan melakukan pelanggaran yang mencegah Kroasia melakukan serangan balik. Itu tipikal dari sikapnya.

Leave a Reply