Penjaga gawang Argentina Emiliano Martinez tentang heroik penalti final Piala Dunia ‘Saya melakukan pekerjaan saya’

Argentina dibuat menderita sebelum mendapatkan gelar Piala Dunia pertama mereka dalam 36 tahun, setelah dua kali menyia-nyiakan keunggulan, termasuk di perpanjangan waktu sebelum mengalahkan juara bertahan Prancis 4-2 melalui adu penalti di final pada hari Minggu.

“Itu adalah pertandingan di mana kami menderita,” kata penjaga gawang Argentina Emiliano Martinez, yang menyelamatkan satu penalti dalam adu penalti pada Minggu setelah sebelumnya menyelamatkan dua tendangan penalti lagi di perempat final melawan Belanda.

“Dua tembakan jelek, dan mereka [Prancis] menyamakan kedudukan. Mereka memberi mereka penalti lagi, mereka mencetak gol. Terima kasih Tuhan kemudian saya melakukan hal saya, apa yang saya impikan.”

Itu adalah final yang dramatis dengan Argentina pertama menyia-nyiakan keunggulan dua gol di waktu reguler dan kemudian kembali unggul di perpanjangan waktu dengan gol kedua Lionel Messi sebelum Kylian Mbappe menyelesaikan hat-tricknya untuk menyamakan kedudukan 3-3 di menit ke-118 dengan penalti kedua yang memaksa adu penalti.

“Tidak mungkin ada Piala Dunia yang saya impikan seperti ini. Saya tenang selama adu penalti,” kata Martinez.

Bagi pelatih Argentina Lionel Scaloni, itu adalah penyelesaian akhir yang menegangkan untuk turnamen yang penuh gejolak dan dia tidak dapat menahan air matanya setelah peluit akhir dibunyikan.

“Saya tidak percaya bahwa kami sangat menderita dalam pertandingan yang sempurna. Luar biasa, tetapi tim ini merespons semuanya,” kata Scaloni.

“Saya bangga dengan pekerjaan yang mereka lakukan. Ini adalah grup yang menyenangkan. Dengan pukulan yang kami terima hari ini, dengan hasil imbang, ini membuat Anda emosional. Saya ingin memberitahu orang-orang untuk menikmatinya, ini adalah momen bersejarah bagi negara kami.”

Itu adalah gelar dunia ketiga untuk Argentina dan yang pertama sejak mendiang Diego Maradona memenangkan trofi hampir sendirian pada tahun 1986.

Bagi para pemain dan kapten Argentina Messi, yang mencetak dua gol dalam 120 menit sebelum juga mencetak gol dalam adu penalti, itu adalah gelar terbesar dalam karir mereka.

Tim Argentina asuhan Messi baru-baru ini mencapai final pada 2014, tetapi pada kesempatan itu mereka finis terbaik kedua di bawah Jerman.

“Saya tidak akan pernah melupakannya. Kami harus menderita tetapi kami pantas menang,” kata bek Argentina Rodrigo De Paul. “Kami telah mengalahkan juara terakhir, itu adalah kegembiraan yang tidak bisa saya ungkapkan dengan kata-kata.

“Saya bangga dilahirkan di Argentina, dan hari ini kami berada di puncak dunia.”

Leave a Reply