Prancis mengakhiri petualangan Maroko dan mencapai final Piala Dunia

Pada akhirnya, itu adalah kemenangan dari savoir-faire Prancis, kemampuan mereka untuk mengatur acara semacam ini, untuk menyelesaikan pekerjaan – bahkan ketika berada di bawah kemampuan terbaik mereka. Théo Hernandez mencetak gol lebih awal dan Didier Deschamps dapat merefleksikan performa pertahanan yang bagus, terutama dari Ibrahima Konaté, yang akan menghasilkan clean sheet pertama di Piala Dunia ini untuk timnya.

Ketika Kylian Mbappé berderak untuk hidup di dalam area akhir, menunjukkan jari-jari kakinya yang berkelap-kelip dan melihat tembakan rendah yang dibelokkan, ada pemain pengganti Randal Kolo Muani yang mencetak gol. Antoine Griezmann kembali tampil luar biasa di lini tengah, studi kasus dalam ketenangan di tengah hiruk pikuk, semua keseimbangan dan teknik yang mudah, apresiasinya terhadap segala sesuatu di sekitarnya menyenangkan, dan Prancis tetap berada di jalur untuk mempertahankan gelar mereka. Final melawan Argentina pada hari Minggu menjanjikan laga klasik.

Namun sapuan kuas yang lebar tidak memperhitungkan bagaimana Maroko membuat Prancis berkeringat, bagaimana mereka bermain dengan dada terbuka dan tidak ada tanda-tanda rasa rendah diri. Tim Afrika – tim pertama dari benua yang mencapai semifinal Piala Dunia – telah lama tertinggal dalam perjalanan epik mereka melewati Belgia di fase grup, Spanyol dan Portugal di babak sistem gugur.

Atlas Lions asuhan Walid Reragui mengolok-olok klaim Eropa yang angkuh bahwa mereka terlalu defensif dengan menyerang, mematahkan garis, dan menciptakan peluang. Itu adalah kesempatan untuk menggetarkan para penggemar yang telah mengubah stadion ini menjadi lautan merah, dan jutaan orang di kampung halaman. Ketika para pemain Reragui ambruk ke lapangan ketika pertandingan berakhir, mereka melakukannya dengan meninggalkan semuanya di luar sana.

Tembakan 200-1 di awal turnamen hanya pernah memenangkan dua pertandingan sebelumnya di level ini. Mereka telah menciptakan keajaiban; Leicester City mengalami kelebihan adrenalin atau, seperti yang dikatakan Reragui, Rocky Balboa. Ini akan menjadi langkah yang terlalu jauh meskipun, seperti yang dirayakan Prancis, ada momen yang sulit – tepuk tangan yang berkepanjangan dan menggetarkan untuk Maroko dari semua sisi arena.

Itu adalah malam ketika atmosfer berdenyut, rasa sejarah dan, ya, kemungkinan sulit untuk diabaikan. Itu adalah pengembalian lebih lanjut atas hasrat dan investasi besar-besaran dalam permainan Maroko dari Raja Mohammed VI dan federasi nasional. Setiap orang yang bepergian bertekad untuk menjalaninya sepenuhnya.

Apa yang tidak diperhitungkan Maroko adalah konsesi dari gol awal.

Reragui telah mengatur di lima bek untuk pertama kalinya dan itu dilanggar ketika Raphaël Varane memainkan umpan lucu ke kanan dalam untuk Griezmann, yang coba dicegat oleh Jawad El Yamiq. Dia gagal.

Umpan silang Griezmann rendah dan Mbappé memiliki dua upaya yang diblok. Setelah gol kedua, bola berada di tiang jauh untuk Hernandez dan penyelesaiannya dari samping sangat indah. Itu hanya gol kedua yang membuat Maroko kebobolan di sini – setelah gol bunuh diri yang aneh melawan Kanada – dan pertama kali mereka tertinggal.

Reragui telah kehilangan Nayef Aguerd sebelum kick-off, setelah awalnya memasukkannya ke starting XI, dan bek tengah kedua, Romain Saïss, yang sempat diragukan, tidak bertahan lebih dari menit ke-21. Dia tertatih-tatih beberapa saat setelah salah menilai bola tinggi dan membiarkan Olivier Giroud masuk.

Giroud menyerang bagian luar tiang. Noussair Mazraoui, yang juga mengalami cedera, tidak akan muncul lagi di babak kedua.

Mungkin bertanya-tanya apakah ketegangan fisik telah menyusul Maroko, namun mereka menuangkan lebih banyak energi ke dalam permainan. Reragui mengatur ulang menjadi 4-1-4-1 tanpa Saïss tetapi, di kedua sistem, Maroko mempertahankan garis tinggi dan mendorong ke depan. Prancis dengan senang hati duduk, memburu pergantian dan transisi dengan cepat.

Maroko melakukan pertarungan fisik, mereka menguasai 61% penguasaan bola dan mereka mengiklankan penyeimbang. Terutama ketika El Yamiq melakukan tendangan salto di menit akhir babak pertama setelah Giroud melakukan setengah tendangan sudut, mengirim bola ke sudut kiri bawah. Hugo Lloris menyeberang untuk mengarahkannya ke tiang.

Sebelumnya penjaga gawang melompat ke arah lain untuk mendorong bola sepak Azzedine Ounahi sementara Maroko menginginkan penalti ketika Hernandez membentur tulang kering dengan Sofiane Boufal.

Prancis seharusnya unggul 2-0 di menit ke-36. Aurélien Tchouaméni menemukan Mbappé yang tidak bisa menyelesaikannya, El Yamiq membersihkan, tetapi hanya sejauh Tchouaméni, yang mengirim umpan cepat kembali ke Giroud, yang tidak ditandai oleh titik penalti. Dia mengirim tembakan pertama kali melewati tiang – kesalahan yang buruk.

Maroko tidak ingin berpetualang, terutama Achraf Hakimi, yang berada di barisan penyerang kanan, terhubung dengan baik dengan Hakim Ziyech. Sofyan Amrabat unggul di depan lini pertahanan.

Maroko terus memaksakan masalah dengan tempo yang mengejutkan setelah babak pertama, beberapa pertukaran mereka di sepertiga akhir terlihat mudah. Penggantinya, Yahya Attiat-Allah, tidak bisa terhubung dengan kesempatan menembak ketika ditempatkan dengan baik. Dia juga menjadi hantu di belakang Jules Koundé, umpan silangnya ditepis oleh Konaté, sementara dia hampir memilih pemain pengganti Zakaria Aboukhlal.

Pengganti Prancis Marcus Thuram melewatkan sundulan yang jelas dan kemudian datang pembukaan ketika Maroko merasa jantung mereka berdetak kencang, pemain pengganti lainnya, Abderrazak Hamdallah, melenggang setelah Tchouaméni direbut. Hamdallah tidak dapat mengerjakan ruang yang diinginkannya dan ruang itu hilang.

Ke Mbappé untuk membunuh mimpi. Adalah Kolo Muani yang mendorong pergerakan tersebut menyusul umpan lepas dari Maroko tetapi Mbappé yang menyulutnya, kakinya yang cepat kabur, tembakannya mengenai pemain pengganti Abdessamad Ezzalzouli, untuk mematahkannya dengan baik.

Ketika Hamdallah melakukan upaya terakhir yang ditepis oleh Koundé, Maroko tidak mendapatkan penghiburan yang layak mereka dapatkan.

Leave a Reply