Pengarahan Piala Dunia 2022 lalu ada dua

Final hari Minggu antara Argentina dan Prancis menyatukan dua pemain terbaik dunia: Lionel Messi dan Kylian Mbappé

Dan kemudian ada dua! Setelah salah satu Piala Dunia yang paling tidak dapat diprediksi sepanjang masa, kami sekarang memiliki final yang tidak akan mengejutkan siapa pun – dan final yang seharusnya seperti apa.

Jangan takut, Pengarahan mengetahui sejarahnya dan sangat menyadari betapa bodohnya komentar itu – namun, namun, namun. Di semifinal mereka, baik Argentina dan Prancis menghadapi tim-tim dengan kecerdasan dan organisasi, tetapi keduanya menemukan cara untuk memaksakan kelas mereka sambil menunjukkan pertahanan pertahanan yang cukup untuk saling menggairahkan ke final.

Namun, rangkaian bakat ofensif hanyalah sebagian dari apa yang membuat penampilan hari Minggu begitu menarik secara teoritis. Pada akhirnya, olahraga adalah sebuah cerita, cerita-cerita mengagitasi jiwa manusia tidak seperti yang lain, dan ini adalah permainan yang sarat dengan narasi dan makna; dengan karakter dan tema.

Argentina, yang sudah menjadi juara Copa América, sedang berusaha memantapkan diri sebagai tim internasional terbaik di planet ini. Dan jika mereka menang pada hari Minggu, mereka akan meninggalkan Prancis dan Uruguay, yang duduk di dua Piala Dunia, untuk menyelip di belakang Jerman dan Italia yang memiliki empat, dan Brasil, memimpin dengan lima, sebagai sepak bola, keempat, er, ‘ bangsa yang paling menang. Itu satu hal.

Tetapi hal lain – hal yang menyibukkan kami untuk bagian terbaik dari satu generasi dan telah, secara signifikan, menentukan kompetisi ini – adalah apakah itu akan mendapat kehormatan untuk dimenangkan oleh Lionel Messi. Apakah dia pemain terhebat yang pernah ada tergantung pada kriteria Anda – menurut pemikiran Briefing, Messi tidak memiliki karisma yang berbahaya dan memabukkan dari Diego Maradona di Meksiko ’86, di mana dia bermain sepak bola asosiasi lebih baik daripada siapa pun sebelum atau sesudahnya. Tetapi ketika menyangkut ketidakpercayaan yang terus-menerus dan jeritan ketidakmungkinan biologis yang tidak disengaja, dia begitu jauh dari orang lain sehingga sulit untuk tidak bertanya-tanya apakah dia benar-benar ada. Jika Maradona melakukannya seperti setan, Messi bermain seperti Tuhan.

Prancis, sementara itu, mencari kemuliaan murni, dan tempat di antara galeri yang abadi. Tidak sejak Brasil pada tahun 1962 mempertahankan trofi paling signifikan dalam sepak bola, dan jika mereka menjadi tim pertama yang mencapai prestasi di era modern, mereka akan menyaingi pencapaian negara mereka sendiri dengan merebut Piala Dunia 1998 diikuti oleh Euro 2000, dan Spanyol dalam memanen tiga gelar berturut-turut – dua Kejuaraan Eropa dan satu Piala Dunia – antara 2008 dan 2012.

Seperti Argentina, mereka juga memiliki pemain yang mencari apa yang seharusnya menjadi mahkota kejayaan dalam karirnya, baru berusia 23 tahun, Kylian Mbappé akan berencana untuk memenangkan lagi dan lagi dan lagi. Tidak sejak Maradona ada pemain dengan kepercayaan diri yang tak ternilai – kepastian yang dapat dibenarkan dalam keunikan kemampuannya sendiri yang konyol – dan dia akan berharap menjadi sosok penentu final. Tapi tidak seperti Maradona, yang semuanya memantul, dan Messi, masih seorang pesulap yang menyeret, sederhana, Mbappé suka bermain, kekanak-kanakan; dan tidak kurang dari seorang pembunuh, malaikat maut sepak bola.

Namun, Argentina dan Prancis telah mencapai tahap ini bukan karena mereka memiliki pemain terbaik – meskipun demikian – tetapi karena mereka adalah tim terbaik, dan mengurangi pertandingan dengan begitu banyak aspek menjadi Messi v Mbappé adalah hal yang bodoh – hampir sama bodohnya dengan memprediksi sebuah klasik. Tapi itu sepak bola untukmu. Ayo!

Maroko gagal tetapi mereka telah menjadi pujian

Walid Reragui tidak dapat menahan godaan untuk mempertaruhkan orang-orang yang telah membawa Maroko ke jurang sejarah. Tapi adrenalin dan rasa kesempatan terbukti tidak bisa menggantikan kesiapan fisik. Nayef Aguerd bahkan tidak bisa melewati pemanasan, Romain Saïss memberi isyarat pahanya tidak bisa menopangnya begitu dia dibakar oleh Olivier Giroud. Noussair Mazraoui tidak bertahan melewati babak pertama. Ketiganya masuk dalam daftar yang diragukan. Mungkin Reragui mungkin lebih percaya pada kedalaman pasukannya. Setelah diubah menjadi 4-3-3, Maroko menyamai Prancis untuk membuat juara bertahan melihat ke waktu dan wasit untuk istirahat. Sofyan Amrabat unggul di lini tengah, sama seperti melawan Spanyol dan Portugal. Dia telah menjadi bintang, sama seperti lari timnya ke empat besar telah menjadi kisah yang paling disambut baik dari Piala Dunia Qatar.

Penggemar Argentina menambah keaslian di Qatar

Bagi mereka yang berada di Qatar, rasa jambore yang ditemukan di Piala Dunia sebelumnya agak tidak ada. Itu mungkin hasil sampingan dari mengadakan turnamen di kota super yang dibangun di tengah gurun, infrastruktur yang dibangun untuk mobil daripada pejalan kaki. Juga disarankan biaya akomodasi sengaja dibuat mahal untuk mencegah banjir kemanusiaan yang biasanya membengkakkan populasi kota tuan rumah. Maroko dan Arab Saudi, sebagai negara Arab, telah melawan tren itu, seperti halnya Argentina. Orang Amerika Selatan selalu melakukan perjalanan dalam jumlah besar, melakukannya di tengah kekecewaan di Rusia empat tahun lalu dan dengan Rio berubah menjadi kantong Argentina sebelum final 2014 melawan Jerman. Sementara pertanyaan terus diajukan tentang seberapa penuh stadion, sapuan biru dan putih Argentina telah menambah keaslian turnamen, seperti halnya lagu kebangsaan yang panjang dan bertele-tele yang dibawakan oleh penggemar mereka.

Leave a Reply